Kemenkominfo Basmi 1,9 Juta Konten Judi Online Hingga 22 Mei 2024

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memimpin rapat internal (rapin) mengenai lanjutan pembahasan pemberantasan judi online di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (22/5/2024) siang.

Dalam rapat tersebut, pemerintah berkomitmen dalam pemberantasan judi online.

“Saya ingin menyampaikan kepada teman-teman sekalian bahwa sepanjang 17 Juli 2002 sampai 21 Mei 2024, artinya kemarin, itu sudah 1.904.246 konten judi online kita take down,” kata Menteri Komunikasi dan Informasi (Menkominfo) Budi Arie Setiadi.

Pemblokiran rekening dan e-wallet terafiliasi judi online sudah 5.364 untuk rekening dan sudah diajukan ke OJK dan 555 e-wallet diajukan ke Bank Indonesia.

Dia mengungkapkan bahwa pihaknya terus berkoordinasi dengan berbagai platform terkait perubahan keyword situs judi online.

Budi menyebutkan, Kementerian Komunikasi dan Informatika telah menemukan keyword situs judi online baru di sejumlah platform.

“Di Google ada 20.251 keyword, di Meta ada 2.637 keyword baru, yang itu terus kita kejar supaya pemberantasan judi online di tingkat hulu ini bisa kita selesaikan,” ungkapnya.

Selain itu, Kementerian Komunikasi dan Infomasi (Kemenkominfo) juga menemukan upaya penyisipan konten-konten judi online ke dalam situs-situs resmi, termasuk di antaranya situs lembaga pendidikan dan lembaga pemerintah.

Budi menuturkan, Kemenkominfo juga telah memberikan teguran kepada sejumlah platform sosial media, seperti TikTok, Google, dan Meta terkait temuan adanya pemuatan konten-konten judi online di platform tersebut.

Kemenkominfo juga telah melakukan langkah-langkah tegas dengan melakukan penutupan akses terhadap konten-konten judi online.

“Sepanjang hampir satu bulan lebih sejak rapat terakhir soal judi online 19 April sampai 21 Mei 2024, kami sudah melakukan take down 290.850 konten, jadi sebulan hampir 300.000, sehari 10.000 konten judi online, termasuk juga pemblokiran rekening e-wallet sepanjang satu bulan terakhir ini ada 300,” tuturnya.

Baca Juga:  ATLET JUARA AKAN LAHIR DARI KOMPETISI SEPAK BOLA FKSSB KOTA BEKASI

Menurut Budi, pemberantasan judi online harus dilakukan secara sistematis dan komprehensif.

Untuk itu, Presiden Jokowi dalam rapat telah memerintahkan pembentukan Satgas Judi Online.

“Sesuai arahan Pak Presiden akan dibentuk Satgas Judi Online, di mana ketuanya adalah Pak Menko Polhukam, Ketua Bidang Pencegahannya Menkominfo, dan Ketua Penindakannya adalah Pak Kapolri,” kata Budi.

Dia menegaskan bahwa Satgas Judi Online tersebut akan bekerja melakukan upaya-upaya konkret dan memberikan dampak nyata bagi pemberantasan judi online di tanah air. I

Kirim Komentar