KEMENTERIAN PUPR LAKUKAN OPTIMALISASI TIGA SPAM

Jaringan layanan air bersih perpipaan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM). (Istimewa)
Bagikan Artikel

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus berupaya meningkatkan akses air bersih bagi seluruh masyarakat Indonesia dan mendukung program pencegahan stunting atau gangguan pertumbuhan pada balita.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menyatakan, salah satunya melalui peningkatan jaringan layanan air bersih perpipaan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM).

“Layanan SPAM diutamakan untuk pemenuhan kebutuhan domestik agar masyarakat menikmati air minum berkualitas dengan harga terjangkau, berkesinambungan selama 24 jam, serta meningkatkan perbaikan kesehatan masyarakat,” kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono.

Pembangunan SPAM ini salah satunya dilaksanakan di Pulau Madura, Provinsi Jawa Timur.

Pada Tahun Anggaran (TA) 2021 Kementerian PUPR melalui Balai Prasarana Permukiman Wilayah (BPPW) Jawa Timur Direktorat Jenderal Cipta Karya melakukan optimalisasi tiga SPAM di Pulau Madura.

Pertama, optimalisasi SPAM Ibu Kota Kecamatan (IKK) Robbatal Ketapang di Kabupaten Sampang.

Optimalisasi ini untuk mengatasi masalah kebocoran jaringan pipa distribusi serta pengoptimalan pompa di lokasi Instalasi Pengolahan Air (IPA) Sumber Payung dengan kapasitas 50 liter/detik.

Selain itu, optimalisasi ini bertujuan untuk merehabilitasi water tank reservoir berkapasitas 150 m3 dan meningkatkan pelayanan air bersih untuk 400 Sambungan Rumah (SR) di tiga kecamatan.

Optimalisasi SPAM IKK Robbatal Ketapang dilakukan pada 6 Mei 2021 dan selesai pada 31 Desember 2021 dengan anggaran Rp6 miliar.

Kedua, optimalisasi SPAM IKK Waru di Kabupaten Pamekasan. Optimalisasi ini bertujuan untuk mengatasi kebocoran jaringan distribusi dengan kapasitas 20 liter/detik dan meningkatkan pelayanan air bersih bak 400 SR di Kecamatan Waru.

Lingkup pekerjaan meliputi perbaikan fondasi dan liner water tank, pengadaan dan pemasangan pompa di R2 dan R3, penggantian jaringan pipa PVC dengan HDPE, serta pemasangan PRV. Optimalisasi ini dimulai pada 30 April 2021 dan selesai pada 27 Oktober 2021 dengan anggaran Rp6,1 miliar.

Kepala BPPW Jawa Timur Muhammad Reva mengatakan, terdapat satu SPAM yang masih dalam tahap pelaksanaan, yakni SPAM Sampang Kota.

“Saat ini, progres fisik pekerjaan mencapai 46,14%. Pekerjaan yang dimulai pada Oktober 2021 ini kami ditargetkan akan selesai pada Agustus 2022 mendatang,” ungkapnya.

Optimalisasi SPAM senilai Rp13,9 miliar ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas air dan memperluas cakupan area layanan di Kabupaten Sampang dengan kapasitas 70 liter/detik.

Lingkup kegiatan meliputi pekerjaan persiapan, pembangunan ruang pembubuh 60 m2, pembangunan reservoir berkapasitas 1.500 m3, pembangunan rumah genset, panel dan pompa, pengadaan dan pemasangan water meter chamber, pengadaan dan pemasangan pipa beserta aksesori, pekerjaan perlintasan jalan dan rekondisi jalan.

Optimalisasi SPAM Sampang Kota dilakukan melalui program National Urban Water Supply Project (NUWSP) yang bertujuan mendukung pembangunan jaringan perpipaan di Kabupaten Sampang sekaligus guna mencapai target Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 100-0-100 khususnya 100% akses air minum layak. I

 

Kirim Komentar

Bagikan Artikel