PENANGANAN INFRASTRUKTUR SUMBER DAYA AIR PASCABENCANA NTT DAN NTB SELESAI MARET 2022

Penanganan infrastruktur sumber daya air di Provinsi Nusa Tenggara Timur dan Nusa Tenggara Barat. (Istimewa)
Bagikan Artikel

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melakukan penanganan infrastruktur Sumber Daya Air (SDA) yang rusak pascabencana Badai Siklon Tropis Seroja di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Nusa Tenggara Barat (NTB) pada April 2021.

Percepatan penanganan dilaksanakan di 90 lokasi guna pemulihan fungsi penyediaan air baku, irigasi pertanian, dan prasarana pengendali banjir.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menyatakan, perubahan iklim menjadi tantangan dalam pengelolaan sumber daya air di Indonesia.

Selain itu, tambahnya, pergeseran dan perubahan masa musim hujan dan kemarau, serta pola hujan dengan durasi pendek, tapi intensitasnya tinggi kerap mengakibatkan banjir.

“Saya mengajak semua pihak untuk menjaga daerah tangkapan air melalui penghijauan kembali dan menahan laju alih fungsi lahan,” kata Menteri Basuki.

Penanganan infrastruktur dilaksanakan secara terpadu mulai dari pembangunan dan perbaikan bendung, rekonstruksi saluran irigasi hingga normalisasi sungai.

Tercatat hingga pertengahan Januari 2022 telah selesai 77 lokasi dan sisanya 13 lokasi masih dalam pelaksanaan dengan target selesai Maret 2022.

Salah satu infrastruktur selesai adalah pembangunan dan perbaikan Bendung Benanain di Kabupaten Malaka.

“Diharapkan dengan selesainya pekerjaan Bendung Benanain dapat memberi manfaat dalam mengurangi risiko bencana banjir di daerah hilir,” ujar Menteri Basuki.

Penanganan bendung meliputi pembangunan saluran induk sepanjang 250 meter, tanggul saluran dan jalan inspeksi sepanjang 250 meter, saluran sekunder dan tanggul sepanjang 2.750 meter, pemasangan pintu pembilas kantong lumpur sebanyak dua unit, pekerjaan mekanikal elektrikal pintu intake sebanyak dua unit, trashrack intake satu unit, serta perbaikan Inlet dan Outlet Siphon.

Bendung Benanain berlokasi di Sungai Benanain di Desa Kakaniuk, Kecamatan Malaka Tengah, Kabupaten Belu, Propinsi Nusa Tenggara Timur, sekitar 320 Km dari Kota Kupang.

Bendungan ini melayani jaringan irigasi seluas 6.750 hektare di Malaka, meliputi Kecamatan Malaka Tengah, Malaka Barat, Weliman dan Kobali.

Kementerian PUPR melalui Balai Wilayah Sungai Nusa Tenggara II, Ditjen SDA juga menyelesaikan pembangunan dan rehabilitasi Bendung Baing (2.000 hektare) di antaranya pembangunan tanggul dan dinding sayap kiri, pembersihan lumpur, serta pembangunan jalan inspeksi sepanjang 600 meter.

Selain itu, juga diselesaikan penanganan longsoran Lereng di Bendungan Rotiklot Kabupaten Belu, Tanggul Sungai Kambaniru sebagai pengaman Bandara Waingapu di Sumba Timur, serta perbaikan lima Embung di Pulau Sabu, seperti Embung Mapuhaba dan Mareponua, Kabupaten Sabu Raijua.

Untuk infrastruktur yang diharapkan selesai Maret 2022 di antaranya penanganan Bendung Mena Kabupaten Timor Tengah Utara, Bendung Haekesak di Perbatasan Indonesia-Timor Leste, dan beberapa bendung kecil untuk mengurangi risiko banjir di Kabupaten Alor seperti Bendung Lembur dan Waisika. I

 

 

Kirim Komentar

Bagikan Artikel