PPKM DIPERPANJANG

Perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). (Istimewa)
Bagikan Artikel

Pemerintah melalui Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menetapkan perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Jawa-Bali untuk periode 25-31 Januari 2022.

Perpanjangan tersebut ditetapkan dalam Instruksi Mendagri (Inmendagri) Nomor 05 Tahun 2022 tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Level 3, Level 2, dan Level 1 Corona Virus Disease 2019 di Wilayah Jawa dan Bali.

Aturan dalam Inmendagri itu menyebutkan, pada Selasa (25/1/2022) hingga 31 Januari 2022, wilayah Jakarta, Bogor, Tangerang, Depok dan Bekasi (Jabodetabek) berstatus level 2.

Rinciannya adalah seluruh DKI Jakarta, Kota Tangerang, Kota Tangerang Selatan, Kabupaten Tangerang, Kota Depok, Kota Bogor dan Kabupaten Bogor.

Menurut Dirjen Bina Administrasi Kewilayahan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Syafrizal ZA, ada sejumlah aturan untuk daerah-daerah yang berstatus PPKM Level 2. Aturan-aturan itu, lanjutnya, berdasarkan Inmendagri Nomor 05.

Pertama, pemberlakuan Work From Office (WFO) maksimal 50% untuk pegawai non-esensial yang sudah divaksin. Lalu untuk sektor esensial maksimal staf adalah 75%,” ujarnya.

Sektor ritel dan supermarket dapat beroperasi sampai dengan pukul 21.00 waktu setempat dengan kapasitas maksimal 75%. Pasar rakyat dapat beroperasi sampai pukul 18.00 waktu setempat dengan kapasitas 75%.

Mal dan pusat perbelanjaan dapat beroperasi sampai pukul 21.00 waktu setempat dengan kapasitas maksimal 50%. Bioskop maksimal penonton 70% dengan tetap mengoptimalkan aplikasi PeduliLindungi baik di mal dan bioskop.

Syafrizal mejelaskan, mengingat sebagian besar kasus Covid-19 terjadi di Jabodetabek, maka pemerintah daerah diharapkan untuk melakukan akselerasi vaksinasi booster di kabupaten/kota dengan tingkat capaian vaksinasi yang sudah tinggi.

“Jawa-Bali merupakan episenter Covid-19 varian Omicron, maka vaksinasi dosis kedua untuk lansia harus terus dikejar,” jelas Syafrizal.

Pemda serta jajaran Forkominda, lanjutnya, diharapkan untuk terus mengejar vaksinasi dosis dua untuk umum dan lansia mencapai 70%.

“Begitu pula halnya dengan vaksinasi anak mengingat PTM (Pembelajaran Tatap Muka) sudah dilakukan 100%,” ungkap Syafrizal. I

 

Kirim Komentar

Bagikan Artikel