TARGET JALAN TOL MENUJU KIPP IKN SELESAI TAHUN 2024

Pemerintah menargetkan pembangunan jalan tol menuju ke Kawasan Inti Pusat Pemerintahan Ibu Kota Nusantara (KIPP IKN) di Kalimantan Timur selesai pada tahun 2024.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) didampingi Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono dan Kepala Otorita Ibu Kota Nusantara (IKN) Bambang Susantono meninjau pembangunan jalan tol tersebut pada Rabu (22/2/2023).

Menruut Presiden Jokowi, nantinya infrastruktur jalan tol yang akan terhubung dengan Jalan Tol Balikpapan-Samarinda (Balsam) ini akan mempersingkat jarak tempuh dari Balikpapan menuju Kawasan Inti IKN, yang sebelumnya dari sekitar dua jam menjadi hanya 30 menit.

“Ini jalan tol dari Balikpapan menuju ke Kawasan Inti IKN yang jaraknya kurang lebih 50-an km dapat ditempuh kurang lebih 30 menit dari Balikpapan sudah berjalan di lapangan, kita bisa lihat. Kita harapkan ini menjadi infrastruktur pertama yang dibangun dalam rangka pembangunan IKN,” katanya.

Kepala Negara menyampaikan optimismenya bahwa proyek Jalan Tol IKN yang saat ini sudah berjalan pada tiga segmen, yakni Segmen 3A Karangjoang-KKT Kariangau sepanjang 13,4 km dan Segmen 3B KKT Kariangau-Simpang Tempadung sepanjang 7,32 km.

Selain itu, ada Segmen 5A Simpang Tempadung-Jembatan Pulau Balang sepanjang 6,67 km akan rampung akhir tahun 2024. “Jalan tol ini InshaAllah akan diselesaikan pada akhir 2024.”

Dalam kesempatan tersebut Presiden berpesan agar pembangunan jalan bebas hambatan tersebut tetap berprinsip terhadap konsep yang ditetapkan secara bersama dalam pembangunan IKN yaitu kota hutan dan kota pintar (smart forest city).

“Yang paling penting yang selalu saya ingatkan untuk yang di lapangan adalah berkaitan dengan lingkungan, karena konsep kota yang ingin kita hadirkan di Ibu Kota Nusantara adalah konsep lingkungan,” ungkapnya.

Baca Juga:  KEMENTERIAN PUPR TAWARKAN DUA PROYEK DI IKN KE JEPANG

Jadi, presiden menambahkan, sekecil apapun yang berkaitan dengan lingkungan itu harus diperhatikan. “Kalau ada yang berkaitan dengan lingkungan tidak diperhatikan, saya pastikan akan saya tegur.”

Terkait dengan isu lingkungan, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono juga selalu menyampaikan kepada para kontraktor pelaksana dan konsultan pengawas, agar terus tetap memperhatikan aspek lingkungan dalam seluruh tahapan proses pembangunan IKN.

“Pekerjaan IKN ini bukan hanya pekerjaan teknik (civil works), tapi juga art works. Jangan sembarangan memotong pohon, karena waktu pekerjaannya pendek. Lahan yang terbuka dan tidak tersentuh konstruksi lagi harus segera ditanami kembali,” tuturnya.

Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR Hedy Rahadian menyatakan, untuk kelanjutannya, yakni Seksi 1, Seksi 5B dan Seksi 6 akan dilakukan lelang pekerjaan pada tahun 2023.

“Kita harapkan selesai juga di 2024, untuk Seksi 2 adalah bagian dari Tol Balsam. Untuk di Seksi 4 disiapkan pembangunan terowongan bawah laut (immersed tunnel) untuk menjaga lingkungan,” tuturnya.

Terowongan itu akan dibuat pracetak di luar dan tinggal instalasi saja, sehingga waktu konstruksi di lokasinya akan minimum. Di Seksi 4 juga disediakan dua lintasan untuk satwa, jadi ada semacam terowongan pendek. I

 

Kirim Komentar