Wisman Australia dan India Berpotensi Lebih Banyak Berkunjung ke Indonesia pada Tahun 2024

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/KaBaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan bahwa jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) asal Australia dan India berpotensi mengalami peningkatan pada tahun 2024.

Dia menjelaskan, pihaknya melihat ini sebagai upaya menarik lebih banyak kunjungan wisatawan asal Australia dan India pada 19-22 Februari 2024 yang masing-masing menjadi posisi pertama dan kedua sebagai negara penyumbang wisman ke Indonesia.

“Indonesia masih memiliki kesempatan untuk meningkatkan kualitas kunjungan wisman. Ini yang harus dikejar dengan strategi yang extra ordinary agar wisman bisa mengisi seat capacity yang tersedia, dan harus didorong dengan fasilitas penerbangan langsung yang lebih banyak serta kebijakan visa yang lebih ramah bagi wisman,” ujarnya saat The Weekly Press Briefing di Gedung Sapta Pesona, Jakarta.

Dia menjelaskan, salah satu upaya untuk meningkatkan jumlah wisman adalah dengan menambah jumlah seat capacity dari originasi.

Di Australia belum lama ini, Sandiaga bertemu dengan Flight Centre Australia, untuk mendorong pembukaan paket destinasi baru kelima DSP (Bali Add-On Destination).

Setelah itu, Menprekraf melakukan penjajakan kerja sama pada sustainability tourism dan edukasi market destinasi Beyond Bali, serta sosialisasi kebijakan Bali Tax Levy.

“Kemudian kami bertemu dengan Bloomberg Roundtable Meeting, terkait pengembangan DSP dan KEK. Silaturahmi ke Surau Sydney Australia hingga mempromosikan makanan Indonesia,” ujarnya.

Setelah berkunjung ke Australia, Menparekraf langsung terbang ke New Delhi India untuk menghadiri kegiatan Raisina Dialogue sebagai pembicara dengan tema “Emerging Technologies: A Panacea for the SDGs”.

Kemudian, dia juga hadir di Bloomberg Roundtable Discussion yang membahas soal investasi pariwisata dan ekonomi kreatif, terutama industri E-Sport.

“Setelahnya kami hadir di South Asia’s Travel & Tourism Exchange 2024, untuk meresmikan Paviliun Wonderful Indonesia yang mengangkat konsep pariwisata berkelanjutan, kolaborasi bersama DusDukDuk dan Rumah Atsiri Indonesia, dengan transaksi potensial Rp114 miliar dan potensi wisman mencapai 42.546 pax,” ujarnya. I

Baca Juga:  Transaksi B2B Indonesia di TRAVEX ATF 2024 Laos Capai Rp41 Miliar

 

Kirim Komentar