MINYAK ATSIRI AKAN DIKENALKAN PADA SIDE EVENT G20 IWTCF DI SOLO

Produk minyak atsiri sebagai salah satu produk kreatif wisata wellness. (Istimewa)
Bagikan Artikel

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) akan memperkenalkan kembali minyak atsiri kepada delegasi G20 yang hadir di Side Event International Wellness Tourism Conference and Festival (IWTCF).

Minyak atsiri atau minyak esensial merupakan senyawa yang diekstrak dari bagian tumbuhan dan diperoleh melalui proses distilasi atau penyulingan. Bagian tumbuhan yang diekstrak dapat berupa kelopak bunga, daun, kulit kayu, biji, hingga akar.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno menyatakan, minyak atsiri Indonesia telah dikenal di Eropa sebelum kemerdekaan dan memiliki potensi ekonomi cukup baik.

“Dahulu di tahun sebelum kemerdekaan, minyak atsiri Indonesia ini sudah dikenal di Eropa. Kesempatan kita nanti untuk me-relaunch atau melaunching kembali supaya kita bisa mengambil pasar ekspor produk berbasis kesehatan,” ujarnya dalam pertemuan dengan pelaku parekraf, di Hotel Royal Heritage, Jumat (29/4/2022).

Menparekraf Sandiaga menyampaikan bahwa pada side event G20 International Wellness Tourism Conference and Festival (IWTCF) dengan tema “A Sustainability Strategy for The World Tourism Recovery and Growth Through Wellness Tourism For All” yang berlangsung pada 5-7 Agustus 2022 di Solo, Jawa Tengah akan menampilkan dan mempromosikan destinasi dan produk wisata Wellness Indonesia.

“Kami akan mendeklarasikan pengembangan pariwisata Wellness di Indonesia, memamerkan, dan mempromosikan destinasi dan produk Wellness Tourism Indonesia, serta membangun jaringan dan kolaborasi,” ungkapnya.

Untuk mendukung pelaku ekraf Solo, pada kesempatan tersebut, Sandiaga telah mengambil beberapa contoh produk ekonomi kreatif dari pelaku ekonomi kreatif yang hadir, agar nantinya bisa dikurasi untuk tampil di side event IWTCF.

“Tadi sebagian sudah kami bawa sampelnya untuk nanti ditampilkan pada IWTCF yang rencananya akan dilakukan pada 5-7 Agustus 2022 di Kota Solo,” katanya.

Selain itu, Sandiaga juga menyoroti tentang produk ekonomi kreatif di Solo yang memiliki potensi untuk dikembangkan. Namun, lanjutnya, juga mendorong para pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) untuk terus berinovasi, seperti dari segi kemasan agar bisa lebih memiliki daya tarik bagi wisatawan.

Maka agar produk ekonomi kreatif makin berkualitas dari sisi kemasan, Kemenparekraf hadirkan program BEDAKAN (Bedah Desain Kuliner Nusantara) yang akan memberikan pendampingan bagi pelaku parekraf dalam menghadirkan kemasan yang lebih menarik.

Dalam kesempatan tersebut, Menparekraf Sandiaga Uno didampingi Deputi Bidang Industri dan Investasi Kemenparekraf/Baparekraf Henky Manurung, Direktur Infrastruktur Ekonomi Kreatif Kemenparekraf/Baparekraf Hariyanto, serta Sesdep Pengembangan Destinasi dan Infrastruktur Kemenparekraf/Baparekraf Oneng Setiaharini.

Turut hadir Kepala Perwakilan Bank Indonesia Solo Nugroho Joko Prastowo dan Deputi Kepala Perwakilan Bank Indonesia Solo Bimala. I

Kirim Komentar

Bagikan Artikel