INDONESIA DAN SINGAPURA DORONG KERJA SAMA PARIWISATA BUKA LAPANGAN KERJA

Menparekraf/Kabaparekraf Sandiaga Salahuddin Uno dan Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan berdiskusi pada Minggu (8/5/2022). (Istimewa)
Bagikan Artikel

Pemerintah Singapura dan Indonesia melalui Kementerian Luar Negeri Singapura dan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) melakukan pertemuan guna membahas peningkatan kerja sama sektor pariwisata untuk membuka lapangan kerja.

Menurut Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno, hubungan baik antara kedua belah pihak sudah dapat terlihat selama ini, misalnya ada di Batam dan Bintan.

Kehadiran Sandiaga Uno di Singapura merupakan salah satu rangkaian kunjungannya setelah ia diundang untuk memberikan sambutan di acara High-level Thematic Debate on Tourism yang diadakan oleh United Nations General Assembly Hall, New York Amerika Serikat, Rabu (4/5/2022).

Menparekraf/Kabaparekraf Sandiaga Salahuddin Uno menemui Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan pada Minggu (8/5/2022) malam untuk berdiskusi tentang upaya meningkatkan kerja sama sektor pariwisata.

“Beliau adalah teman baik. Kami percaya dengan ada upaya pemulihan pascapandemi. Kita berharap bisa meningkatkan jumlah wisatawan antara Indonesia dan Singapura,” ujar Sandiaga.

Dia menyebutkan bahwa sama seperti dengan Batam-Bintan yang memiliki kunjungan cukup tinggi untuk angka kunjungan warga negara Singapura.

Sandiaga sangat berharap hal tersebut dapat meningkatkan jumlah lapangan pekerjaan baik di Batam dan Bintan maupun area disekitarnya.

“Saya sangat berterima kasih atas bantuan dukungan terkait kapasitas kapal feri dan kapasitas penerbangan dari Singapura ke sejumlah destinasi di Indonesia,” tuturnya.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan mengungkapkan bahwa pihaknya sudah berkomunikasi efektif dengan Menparekraf.

“Kami telah melakukan komunikasi yang sangat baik. Kami berharap Indonesia dan Singapura bisa saling membuka diri pascapandemi Covid-19 dan saya melihat kesempatan itu terbuka sangat lebar, kita pasti bisa melaksanakan itu bersama-sama,” katanya.

Vivian merasa amat yakin pascapandemi (endemi), hubungan kedua belah pihak khususnya dalam sektor pariwisata dapat ditingkatkan secara sangat signifikan dan menguntungkan antara kedua negara.

“Kita ke depan akan melihat antara kedua negara lebih banyak perjalanan penerbangan pesawat, kapal feri, lebih banyak hotel dibuka, simplifikasi proses untuk pariwisata, dan perjalanan yang lancar seperti sebelumnya. Ini akan menjadi kesempatan besar untuk Indonesia dan Singapura,” paparnya. I

 

 


Bagikan Artikel

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here