Jalan Tol Semarang-Demak Terintegrasi Tanggul Laut

Pengerjaan Jalan Tol Semarang-Demak. (Istimewa)
Bagikan Artikel

Kememterian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus mendorong penyelesaian pembangunan Jalan Tol Semarang-Demak yang menggunakan skema Kerja Sama Badan Usaha dengan Pemerintah (KPBU).

Kehadiran jalan tol yang terintegrasi dengan Tanggul Laut Kota Semarang itu diharapkan akan mendukung pertumbuhan pusat ekonomi baru di Provinsi Jawa Tengah.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menjelaskan, jalan tol ini diharapkan akan mengurangi kemacetan lalu lintas secara signifikan di kawasan Kaligawe dan Bandara Ahmad Yani yang kerap macet.

“Keberadaan Tol Semarang-Demak yang terintegrasi dengan tanggul akan memperkuat daya tahan Semarang bagian Utara dalam menghadapi banjir rob,” ujarnya dalam keterangan kementerian.

Jalan tol dengan panjang 26,7 km ini terbagi menjadi dua seksi, yakni Seksi 1 Semarang/Kaligawe-Sayung sepanjang 10,39 km porsi pemerintah dengan kebutuhan biaya Rp10,56 triliun.

Sementara itu, Seksi 2 (Sayung-Demak) sepanjang 16,31 km porsi Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) PT Pembangunan Perumahan Semarang Demak.

Saat ini, untuk Seksi 1 sudah selesai lelang dini paket pekerjaan tahun 2022 dan akan dimulai konstruksinya pada Januari 2022 dan ditargetkan selesai November 2024.

Pembangunan Seksi 2 yang sudah konstruksi, saat ini progresnya telah mencapai sekitar 64% dan ditargetkan selesai Oktober 2022.

Pembangunan Seksi 2 dilaksanakan oleh PT PP-PT WIKA Konsorsium Maratama-Studi Teknik (KSO) dan Konsultan Supervisi PT Virama Karya (Persero) dengan biaya konstruksi sebesar Rp4,3 triliun.

Secara teknis, Jalan Tol Semarang-Demak Seksi 2 rencananya memiliki dua Simpang Susun (SS), yaitu SS Sayung dan SS Demak.

Arah pelebaran pada jalan tol ini adalah pelebaran ke dalam yang memiliki 2×2 lajur awal dan 2×3 lajur akhir.

“Dibangunnya Tol Semarang-Demak menjadi pendukung dalam peningkatan konektivitas di wilayah Jawa Tengah bagian Utara, sekaligus menjadi penghubung kawasan strategis, seperti pelabuhan, bandara, kawasan industri, dan kawasan pariwisata religi, khususnya di wilayah Demak,” jelas Menteri Basuki. I

 

 


Bagikan Artikel

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here