KEMENTERIAN PUPR DORONG TRANSFORMASI, INOVASI, DAN MODERNISASI JALAN TOL

Jalan Tol Manado-Bitung. (Istimewa)
Bagikan Artikel

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) berkomitmen untuk terus meningkatkan kualitas infrastruktur jalan tol guna menciptakan pelayanan yang maksimal kepada masyarakat.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono meminta agar dalam peningkatan pelayanan jalan tol tidak hanya mengejar tercapainya Standar Pelayanan Minimal (SPM) untuk pemenuhan persyaratan penyesuaian tarif tol.

“Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) didorong untuk meningkatkan kualitas layanan jalan tol secara berkelanjutan karena kebutuhan dan permintaan masyarakat yang semakin tinggi,” ujarnya dalam keterangan resmi.

Sampai Desember 2021, jalan tol yang telah beroperasi sepanjang 2.457 km terdiri dari 64 ruas jalan tol yang dikelola oleh 45 BUJT.

Menteri Basuki menuturkan, untuk menjaga iklim investasi dan pelayanan jalan tol kepada masyarakat, Kementerian PUPR mendorong adanya transformasi, inovasi, dan modernisasi sebagai tema pengembangan jalan tol tahun 2019-2024.

Sementara itu, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian PUPR Danang Parikesit menjelaskan, transformasi dilakukan melalui penciptaan nilai tambah dari aset jalan tol yang ada.

“Inovasi diperlukan pada bidang teknologi, pembiayaan, dan pengelolaan jalan tol, sedangkan modernisasi dilakukan melalui penciptaan user experience yang lebih baik dan manajemen aset jalan tol,” katanya dalam webinar Infrastruktur untuk Indonesia pada Rabu (2/3/2022).

Menurut Danang, pada saat pandemi, korporasi jalan tol fokus pada tiga strategi, yaitu cost leadership, revenue enhancement, dan cash management.

Selain itu, lanjutnya, ditambah juga pemanfaatan aplikasi digital untuk efektivitas dan user experience yang lebih baik.

“Inovasi pembiayaan pengusahaan jalan tol yang terdiri dari pembiayan lahan, pembiayaan ekuitas, pembiayaan pinjaman, dan pembiayaan risiko sangat diperlukan untuk mengurangi risiko investasi, mengurangi cost of capital, dan mengelola cashflow,” jelasnya.

Pada bidang teknologi, Kementerian PUPR telah melakukan berbagai inovasi dan transformasi digital di jalan tol dengan konsep Intelligent Toll Road System (ITRS).

Inovasi dan transformasi digital itu di antaranya konsolidasi transaksi jalan tol melalui transaksi non tunai atau Multi Lane Free Flow (MLFF) dan pengendalian kendaraan Over Load Over Dimension (ODOL).

“Mulai akhir tahun ini, kita akan memperkenalkan transaksi nirsentuh dengan menggunakan teknologi onboard unit yang terhubung dengan satelit sehingga masyarakat bisa langsung melewati gate tol tanpa perlu berhenti dulu untuk tapping e-money,” ungkap Danang.

Teknologi MLFF akan diuji coba di beberapa ruas jalan tol pada tahun ini dan ditargetkan dapat beroperasi 100% pada akhir tahun 2023.

Pengendalian kendaraan ODOL sudah mulai diuji coba di Jalan Tol Tangerang-Merak, sehingga ditargetkan bisa terinstalansi pada tahun 2022 dan beroperasi penuh pada tahun 2023.

“Pengendalian ODOL akan menggunakan scanner dimensi yang terpasang pada kamera dan timbangan pengukuran yang terpasang pada jalan, sehingga berat kendaraan tetap bisa diukur saat kendaraan masih berjalan,” tutur Danang. I

 


Bagikan Artikel

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here