Upaya Mitigasi Saat Cuaca Ekstrem

Angin puting beliung yang menghantam kawasan Kabupaten Sumedang membuat 10 unit rumah rusak dan sebanyak 493 rumah rusak di Kabupaten Bandung pada Rabu (21/2/2024) pukul 15.30 WIB.

Selain itu, ada 422 Kepala Keluarga (KK) terdampak di Kabupaten Bandung dan 412 KK di Kabupaten Sumedang.

Visualisasi dari kejadian angin puting beliung yang terdokumentasikan dengan baik dari beberapa sudut dan posisi membuat kita bisa melihat betapa fenomena angin puting beliung bisa berdampak cukup signifikan.

Dampak itu khususnya di bagian atas bangunan, dan pada objek lain yang memiliki bidang tekan baik secara vertikal, seperti papan reklame dan baligo, atau objek lain seperti pohon, atap halte dan lain-lain.

Bahkan, sebagian kita sempat menanggap kejadian tersebut baru pertama kali terjadi di Indonesia karena dokumentasi visual yang hampir utuh seperti kejadian di Rancaekek memang tidak selalu ada.

Catatan data kejadian cuaca ekstrem, baik itu puting beliung atau angin kencang yang diterima BNPB di tahun 2024 memang cukup signifikan.

Pada minggu ke-3 pada 22-28 Januari misalnya, cuaca ekstrem menjadi bencana yang paling banyak terjadi di Indonesia, melebihi banjir yang biasanya mendominasi di saat musim hujan.

Khusus di Jawa, tidak kurang 14 kab/kota yang terdampak cuaca ekstrem pada minggu tersebut. Kejadian angin puting beliung yang paling signifikan terjadi di Kabupaten Sleman (26/1/2024) yang menyebabkan 1 korban jiwa Meninggal Dunia (MD) dan 71 unit rumah rusak.

Ada beberapa karakteristik dampak dari cuaca ekstrem berupa angin kencang atau angin puting beliung yang perlu diketahui.

Pertama adalah kerusakan struktur rumah, ini bisa berupa kerusakan struktur utama bangunan yang bisa berakibat rumah rubuh, atau kerusakan struktur ringan seperti pada bagian atap atau dinding atas rumah.

Baca Juga:  CHANDIMA WIJEKOON: TRANSFORMASI DIGITAL BERKEMBANG PESAT

Kedua, dampak di luar ruang seperti pohon atau papan reklame yang tumbang yang bisa berdampak pada jalur transportasi (misalnya menghalangi jalan) atau menimpa struktur lain.

Untuk bangunan rumah, ada empat jenis kondisi akibat terdampak angin kencang atau puting beliung.

Pertama adalah uplift atau terangkatnya atap rumah, kedua racking atau rumah miring akibat dinding menahan gaya tekan dari angin (bisa menyebabkan rumah rubuh), kemudian sliding atau posisi rumah bergeser, dan terakhir overturning atau rumah terangkat dan terbalik.

Upaya mitigasi secara struktural pertama melalui retrofitting atau penguatan struktur rumah.

Tiang dan sisi rumah harus tersambung dan terikat mulai dari kuda-kuda atap, tiang utama dinding ke fondasi. Ini akan mengurangi potensi rumah terdampak salah satu dari empat jenis kerusakan yang mungkin terjadi.

Berikutnya melihat atap rumah atau bangunan gudang yang relatif datar terdampak cukup signifikan.

Angin kencang dan puting beliung memang lebih mudah mengangkat atap yang relatif datar dibandingkan atap dengan struktur seperti segitiga.

Demikian juga, atap beranda yang terhubung langsung ke atap rumah utama akan lebih mudah dirusak oleh puting beliung dibandingkan dengan atap beranda yang secara struktur terpisah dari atap rumah utama.

Angin kencang dan puting beliung membawa material yang bisa memecah kaca jendela dengan sangat mudah, untuk itu memiliki teralis di bagian dalam akan melindungi penghuni rumah jika kaca jendela pecah akibat terbawa angin ke dalam rumah.

Masyarakat diminta waspada dan siaga, dimulai dari diri dan keluarga, serta mengetahui wilayah-wilayah yang rawan cuaca ekstrem melalui aplikasi InaRisk dan selalu ikuti perkembangan prakiraan cuaca dari institusi yang berwenang. I

Kirim Komentar