WASPADA POTENSI HUJAN SEDANG HINGGA LEBAT DI WILAYAH GUNUNG SEMERU

Dampak erupsi Gunung Semeru di Lumajang, Jawa Timur. (Istimewa)
Bagikan Artikel

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan informasi prakiraan cuaca terkait adanya potensi hujan sedang hingga lebat di kawasan puncak dan lereng Gunung Semeru hingga tiga hari ke depan, terhitung sejak Jumat (10/12/2021) sampai Minggu (12/12/2021).

Kepala Pusat Meteorologi Publik BMKG, Fachri Radjab mengatakan, kondisi ini perlu menjadi kewaspadaan seluruh masyarakat, khususnya di sekitar Gunung Semeru maupun yang bertugas untuk percepatan penanganan bencana erupsi Gunung Semeru.

“Wilayah Gunung Semeru, sampai dengan tiga hari ke depan kami melihat masih ada potensi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat terutama di siang hari,” ujarnya dalam Konferensi Pers bersama Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melalui media daring.

Menurut Fachri, untuk kawasan puncak Semeru itu antara pukul 12.00 WIB hingga 15.00 WIB, demikian juga di kawasan lereng juga sama.

“Siang menjelang sore itu masih ada potensi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat. Ini yang perlu menjadi kewaspadaan kita,” katanya.

Catatan BMKG menyebutkan, prakiraan cuaca hujan dengan intensitas sedang hingga lebat berpotensi terjadi di Kawasan Rawan Bencana (KRB) Gunung Semeru.

Wilayah itu meliputi Kecamatan Poncokusumo, Kecamatan Wajak, Kecamatan Tirtoyudo dan Kecamatan Ampel Gading di Kabupaten Malang. Kemudian Kecamatan Senduro, Kecamatan Pasrujambe, Kecamatan Candipuro, Kecamatan Tempursari, dan Kecamatan Pronojiwo di Kabupaten Lumajang.

Sementara itu, Plt. Kepala Pusat Riset Aplikasi Penginderaan Jauh LAPAN-Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Rokhis Khomarudin menjelaskan, Gunung Semeru mengalami perubahan bentuk di wilayah kawah hingga lereng di bagian Tenggara.

Menurut citra satelit USGS, bukaan baru aliran lava itu tercatat sepanjang 710 meter dengan lebar 110 meter.

Adanya bukaan baru aliran lava dari aktivitas vulkanik Gunung Semeru yang terjadi pada Sabtu (4/12/2021) itu telah menyebabkan kerusakan lahan mencapai 2.417,2 hektare.

“Terjadi perubahan di puncak Gunung Semeru, new lava flow,” ungkap Rokhis.

Adapun rincian luas kerusakan lahan meliputi hutan 909,8 hektare, lahan terbuka 764,5 hektare, hutan sekunder 243,1 hektare, lahan pertanian 161,5 hektare, ladang/tegalan 161,2 hektare, perkebunan 77,9 hektare, permukiman 67,8 hektare, semak/belukar 20,9 hektare, dan tubuh air 10,4 hektare.

Menyikapi informasi prakiraan cuaca dari BMKG mengenai hujan sedang hingga lebat dan adanya perubahan morfologi dari kawah Gunung Semeru, maka BNPB meminta kepada seluruh masyarakat di sekitar wilayah Gunung Semeru agar lebih meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan untuk mengantisipasi adanya potensi dampak bencana susulan.

Selain itu, seluruh tim yang bertugas di lapangan untuk proses pencarian, evakuasi, pembersihan dan kegiatan lain dalam upaya tanggap darurat agar selalu waspada dan terus memantau informasi dari pos pengamatan Gunung Semeru atau Badan Geologi. I

 

Kirim Komentar

Bagikan Artikel