KEMENPAREKRAF GANDENG BNN WUJUDKAN INDONESIA BERSIH DARI PENYALAHGUNAAN NARKOTIKA

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) sepakat bekerja sama dengan Badan Narkotika Nasional (BNN) sebagai upaya menyebarluaskan informasi dan memberikan edukasi berkenaan dengan Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkotika dan Prekursor Narkotika (P4GN) di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

Kolaborasi ini ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman bersama (Memorandum of Understanding/MoU) antara Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno dengan Kepala Badan Narkotika Nasional Petrus Reinhard Golose.

Prosesi penandatanganan MoU berlangsung pada saat “Weekly Brief With Sandi Uno” di Gedung Sapta Pesona, Jakarta, Senin (29/5/2023).

Sandiaga menyampaikan kerja sama ini sebagai wujud konkret kedua belah pihak dalam mewujudkan masyarakat Indonesia bersih dari penyalahgunaan narkotika.

“Kita ini mengarah kepada pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan, yakni pariwisata yang salah satunya bebas penyalahgunaan narkoba. Karena memang penyalahgunaan di destinasi wisata ternyata mengganggu pemulihan pascapandemi,” ujarnya.

Di lingkungan Kemenparekraf sudah menggalakkan edukasi antinarkoba, salah satunya di screen yang terpasang di tiap lift telah diputarkan edukasi dan ajakan untuk menghindari narkoba.

Pada beberapa kesempatan event yang melibatkan pegawai maupun masyarakat, Kemenparekraf telah memutarkan video-video kampanye dari BNN.

“Melalui kerja sama ini, kami menginginkan sosialisasi yang lebih masif. Mari kita berkolaborasi untuk Indonesia yang bebas narkoba,” kata Menparekraf.

Sementara itu, Kepala Badan Narkotika Nasional Petrus Reinhard Golose menjelaskan, jika dilihat secara global ada sekitar 275 juta pengguna narkotika.

Di Indonesia, itu hasil prevalensinya sekitar 1,95% dan menariknya pada waktu Covid-19, angka tersebut naik 0,15%, sehingga seluruh stakeholder perlu bersama-sama melakukan penetrasi narkoba, terutama di daerah wisata agar dapat dicegah sedini mungkin.

Baca Juga:  Kementerian PUPR Rehabilitasi 494 Madrasah Dari Aceh Sampai Papua

“Bagaimana kita mendidik anak-anak kita, calon-calon pemimpin generasi Indonesia, generasi emas kita untuk tourism without drugs. Ini saya rasa yang perlu secara gamblang harus kita laksanakan,” tegas Petrus. I

 

 

Kirim Komentar