KEMENTERIAN PUPR DORONG PERCEPATAN JALAN TOL BENGKULU

Bagikan Artikel

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus mempercepat pembangunan infrastruktur yang menghubungkan sentra produksi, daerah yang memiliki potensi besar untuk dikembangkan dan membuka peluang usaha baru, membuka lapangan kerja, dan mengakselerasi nilai tambah bagi perekonomian rakyat, di antaranya dengan jalan tol.

Menurut Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, kehadiran jalan tol akan menurunkan biaya logistik dan memangkas waktu tempuh distribusi barang dan jasa antar wilayah.

“Selain itu, jalan tol akan mendorong pertumbuhan pusat-pusat ekonomi baru khususnya kawasan yang berada di sekitar on/off ramp jalan tol,” katanya.

Salah satu jalan ruas jalan tol yang tengah dibangun oleh Kementerian PUPR adalah ruas Jalan Tol Lubuk Linggau-Curup-Bengkulu sepanjang 95,8 km yang merupakan bagian dari Jalan Tol Trans Sumatra.

Ruas yang dikelola oleh Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) PT Hutama Karya (Persero) ini terbagi menjadi 3 Seksi, yaitu Seksi 1 Lubuk Linggau-Kepahiang (54,5 km), Seksi 2 Kepahiang-Taba Penanjung (23,7 km), dan Seksi 3 Taba Penanjung-Bengkulu (17,6 km).

“Progres konstruksi Seksi 3 ruas Taba Penanjung-Bengkulu telah mencapai 96,51% dan ditargetkan dalam waktu dekat di quartal 1 tahun 2022 akan selesai konstruksinya dan dapat dioperasikan. Seksi 1, serta Seksi 2 saat ini masih dalam tahap persiapan,” tutur Basuki.

Menteri PUPR berharap pemerintah daerah, para pengusaha, dan masyarakat dapat memanfaatkan secara optimal keberadaan tol yang terintegrasi dengan pengembangan Pelabuhan Baai ini untuk mengembangkan ekonomi daerah dan meningkatkan konektivitas wisatawan yang berkunjung ke Bengkulu.

“Setelah tol ini beroperasi, nantinya pengendara hanya menempuh waktu 1-2 jam perjalanan saja dari Lubuk Linggau untuk mencapai Kota Bengkulu. Kehadiran jalan tol ini juga akan membuka potensi perekonomian di wilayah Lubuk Linggau yang berada di antara Palembang dan Bengkulu,” ujarnya.

Sebagai informasi, Jalan Tol Trans Sumatera sepanjang 2.837 km yang dibangun Kementerian PUPR ini terdiri dari dari ruas tol utama atau backbone sepanjang 1.913 km dan ruas tol sirip atau feeder 924 Km.

Jalan Tol Trans Sumatera backbone yang sudah beroperasi sepanjang 531 km, yakni ruas Tol Bakauheni-Terbanggi Besar (141 km), Terbanggi Besar-Pematang Panggang-Kayu Agung (189 km), Kayu Agung-Palembang (38 km), Pekanbaru-Dumai (132 km), Medan-Binjai (17 km), dan Sigli-Banda Aceh seksi 4 (14 km).

Ruas Jalan Tol Trans Sumatera yang dalam tahap konstruksi sepanjang 486 km antara lain Jalan Tol Kisaran-Indrapura (48 km), Jalan Tol Binjai-Langsa segmen Binjai-Pangkalan Brandan (58 km), dan Jalan Tol Lubuk Linggau-Curup-Bengkulu sepanjang 95,8 km. I

 

 

Kirim Komentar

Bagikan Artikel