MENPAREKRAF LUNCURKAN MAKASSAR JAZZ FESTIVAL 2021

“Makassar Jazz Festival 2021”. (Istimewa)
Bagikan Artikel

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno meresmikan soft launching “Makassar Jazz Festival 2021”.

Peresmian itu dilakukan saat kunjungan kerjanya ke Sulawesi Selatan pada Kamis (17/6/2021).

“Makassar Jazz Festival” merupakan event tahunan yang berlangsung sejak 2010. Dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat dan disiplin, event ini akan digelar secara hybrid dari Fort Rotterdam, Makassar, pada 6-7 November 2021.

“Kami merasa ada satu semangat baru. Di Makassar ini kita melihat kebangkitan kepariwisataan kita terutama sebagai barometer pariwisata di kawasan Indonesia Timur,” katanya.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut Wali Kota Makassar Mohammad Ramdhan Pomanto, Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggara Kegiatan (Event) Kemenparekraf/Baparekraf Rizki Handayani.

Selain itu, hadir pula Direktur Event Daerah Kemenparekraf/Baparekraf Reza Fahlevi, Inspektur I Kemenparekraf/ Baparekraf Bayu Aji, Direktur Politeknik Pariwisata Makassar Muhammad Arifin, Yosi Nahwi Rasul selaku Founder & Chairman Makassar Jazz Festival, serta selebritas Atta Halilintar dan Thariq Halilintar.

Pandemi memberikan dampak pada sektor pariwisata dan ekonomi kreatif. Namun, di saat bersamaan juga membuka peluang-peluang baru yang harus diimbangi dengan peningkatan kapasitas dan keahlian-keahlian baru. Penyelenggaraan event pun harus adaptif, inovatif, dan kolaboratif.

“Kita ingin agar ini (penyelenggaraan event) dapat menggeliatkan kembali roda penyelenggaraan event yang membuka peluang kerja. Dan ini adalah program yang tepat sasaran di tengah pandemi terutama kepada sektor yang membutuhkan,” tutur Sandiaga.

Kemenparekraf/Baparekraf siap mendukung pelaksanaan kegiatan, khususnya dalam menerapkan protokol kesehatan secara ketat dan disiplin. Kemenparekraf/Baparekraf sebelumnya juga telah meluncurkan buku panduan pelaksanaan event, termasuk musik, di era adaptasi kebiasaan baru.

“Kita harus memperhatikan protokol kesehatan, kita harus lihat bagaimana keadaan Covid-19 dan setelah itu saya akan berkoordinasi dengan Pak Walikota dan Wakil Walikota bagaimana kolaborasi kita. Karena kita sekarang perlu inovasi terus beradaptasi dengan harapannya bisa berkolaborasi,” jelas Sandiaga. I

 

 

Kirim Komentar

Bagikan Artikel